Kamis, 06 Oktober 2016

Duterte Kembali Panaskan Perseteruan Antara Presiden Amerika " GO TO THE HELL OBAMA"


Agen Poker - Presiden AS Barack Obama untuk 'pergi ke neraka' karena kritik dari perang brutal dilancarkan terhadap Presiden Filipina obat kata Rodrigo Duterte.

 agen poker
Duterte Kembali Panaskan Perseteruan Antara Presiden Amerika " GO TO THE HELL OBAMA" 

Uni Eropa juga mengutuk mereka-- "Neraka, neraka, neraka adalah penuh dengan pilihan yang baik" kata Duterte.

Dalam kata-kata para pejabat dan pengusaha lokal frustrasi Duterte mengatakan kritik dari strategi AS di Filipina dalam memerangi perdagangan narkoba. Dia juga disebut Washington sebagai mitra tidak dapat diandalkan.

"Alih-alih membantu kami pada awalnya dikritik kenyataannya adalah bahwa Departemen Luar Negeri AS. Jadi Anda hanya bisa pergi ke neraka Obama. Jangan ragu untuk pergi ke neraka. ".

Duterte memperingatkan lagi pada kesempatan lain: "Mungkin nanti, ketika saya menjabat, saya akan memotong koneksi ke Amerika dan saya mungkin akan lebih suka berurusan dengan Rusia dan China ..".

Duterte juga mengatakan bahwa karena Amerika Serikat menolak untuk menjual senjata ke Manila, ia akan membeli lagi.

"Jika Anda tidak ingin menjual senjata kepada kami, aku akan pergi, aku akan mengirim jenderal Rusia dan mengatakan Rusia." Jangan khawatir, kami memiliki semua yang Anda butuhkan, kami akan memberikan kepada Anda. "

Agen Domino - "Jika Cina, mereka akan berkata," Saya hanya menandatangani dan semuanya dikirim. "Presiden mengatakan Duterte

Sebagai tanggapan, juru bicara Gedung Putih Josh Earnest mengatakan: "(Hubungan antara Amerika Serikat dan Filipina) sebagai mitra yang kuat dan bermanfaat bagi kedua negara saluran diplomatik komunikasi terbuka antara AS dan Filipina ..".

"Tetapi bahkan jika kita tetap menjadi sekutu yang kuat dari Pemerintah Amerika Serikat tidak akan ragu untuk mengungkapkan keprihatinan tentang pembunuhan di luar hukum.".

"Kami belum menerima komunikasi resmi dari pemerintah Filipina tentang perubahan penting yang berkaitan dengan hubungan bilateral.".

Duterte umpatan terlempar hanya ketika Amerika Serikat dan Filipina akan mengadakan latihan militer bersama.

Filipina adalah koloni dari Amerika Serikat dengan hubungan pertahanan jangka panjang dengan Washington.

Namun pekan lalu, Duterte mengatakan latihan militer akan menjadi latihan militer bersama terakhir di diduduki meskipun menteri pertahanan di kemudian hari dari Filipina, mengatakan tidak ada pernyataan resmi mengatakan.



Agen Poker Online - Dia juga mengatakan akan memeriksa kembali perjanjian. AS- Filipina menandatangani dua tahun yang lalu, yang, antara lain, meningkatkan militer AS ke Filipina.

Perjanjian tersebut dianggap penting bagi AS untuk menghadapi China di Laut China Selatan.

Sejak ia disumpah ke kantor pada akhir Juni 3000 menewaskan salah satu dari tiga terdakwa ditembak mati oleh polisi dan sisanya oleh seorang pria tak dikenal, menurut statistik polisi.

Dia menerima hadiah utama dalam pemilihan presiden setelah berjanji bahwa ia akan membunuh 100.000 penjahat dalam kampanye melawan kejahatan narkoba.

Pada hari Minggu (18/09) Duterte mengatakan bahwa penjahat perang akan diperpanjang untuk enam bulan karena masalah narkoba lebih serius daripada yang diantisipasi.

Pekan lalu, Parlemen Uni Eropa mengatakan mereka sangat khawatir. 'The peradilan pembunuhan' kematian atau pembunuhan di luar hukum di Filipina.

Resolusi Uni Eropa, kata Duterte harus berhenti 'eksekusi dan segera diselidiki.

Duterte mengatakan bahwa jika ada korban yang nyata di luar hukum dari kejahatan ini adalah penjahat.

Presiden AS Barack Obama untuk 'pergi ke neraka' karena kritik dari perang brutal dilancarkan terhadap Presiden Filipina obat kata Rodrigo Duterte.

Uni Eropa juga mengutuk mereka-- "Neraka, neraka, neraka adalah penuh dengan pilihan yang baik" kata Duterte.

Dalam kata-kata para pejabat dan pengusaha lokal frustrasi Duterte mengatakan kritik dari strategi AS di Filipina dalam memerangi perdagangan narkoba. Dia juga disebut Washington sebagai mitra tidak dapat diandalkan.

Agen Domino Online - "Alih-alih membantu kami pada awalnya dikritik kenyataannya adalah bahwa Departemen Luar Negeri AS. Jadi Anda hanya bisa pergi ke neraka Obama. Jangan ragu untuk pergi ke neraka. ".

Duterte memperingatkan lagi pada kesempatan lain: "Mungkin nanti, ketika saya menjabat, saya akan memotong koneksi ke Amerika dan saya mungkin akan lebih suka berurusan dengan Rusia dan China ..".

Duterte juga mengatakan bahwa karena Amerika Serikat menolak untuk menjual senjata ke Manila, ia akan membeli lagi.

"Jika Anda tidak ingin menjual senjata kepada kami, aku akan pergi, aku akan mengirim jenderal Rusia dan mengatakan Rusia." Jangan khawatir, kami memiliki semua yang Anda butuhkan, kami akan memberikan kepada Anda. "

"Jika Cina, mereka akan berkata," Saya hanya menandatangani dan semuanya dikirim. "Presiden mengatakan Duterte

Sebagai tanggapan, juru bicara Gedung Putih Josh Earnest mengatakan: "(Hubungan antara Amerika Serikat dan Filipina) sebagai mitra yang kuat dan bermanfaat bagi kedua negara saluran diplomatik komunikasi terbuka antara AS dan Filipina ..".

"Tetapi bahkan jika kita tetap menjadi sekutu yang kuat dari Pemerintah Amerika Serikat tidak akan ragu untuk mengungkapkan keprihatinan tentang pembunuhan di luar hukum.".

"Kami belum menerima komunikasi resmi dari pemerintah Filipina tentang perubahan penting yang berkaitan dengan hubungan bilateral.".

Duterte umpatan terlempar hanya ketika Amerika Serikat dan Filipina akan mengadakan latihan militer bersama.

Filipina adalah koloni dari Amerika Serikat dengan hubungan pertahanan jangka panjang dengan Washington.

Namun pekan lalu, Duterte mengatakan latihan militer akan menjadi latihan militer bersama terakhir di diduduki meskipun menteri pertahanan di kemudian hari dari Filipina, mengatakan tidak ada pernyataan resmi mengatakan.

Dia juga mengatakan akan memeriksa kembali perjanjian. AS- Filipina menandatangani dua tahun yang lalu, yang, antara lain, meningkatkan militer AS ke Filipina.

Perjanjian tersebut dianggap penting bagi AS untuk menghadapi China di Laut China Selatan.